Published On: Fri, Nov 6th, 2020

Pemaparan Laksamana TNI (Purn) Prof Dr Marsetio di Seminar Internasional Seskoal Tahun 2020

Acara Seminar Internasional 2020 yang digelar oleh Seskoal di Jakarta

Pertama-tama, izinkan saya untuk memberi selamat kepada Sekolah Staf dan Komando Angkatan Laut (Seskoal) karena telah menyelenggarakan webinar internasional hari ini, Kamis (5/11), webinar hybird, dengan pembicara dan peserta baik offline maupun online.

Saya merasa terhormat berada di sini dan berkontribusi pada topik yang sangat penting “Maritime Cooperation Is Our Regional Future”, di mana tiga pembicara terkemuka telah mempresentasikan pembicaraan komprehensif mereka tentang subjek tersebut.

Ketiga pembicara yang dihadirkan secara gamblang mencerminkan kompleksitas isu keamanan laut; dari kejahatan terorganisir transnasional hingga tanggap bencana dan perang dunia maya dan informasi.

Laksamana Muda TNI Angkasa Dipua, S.E., M.M (Asintel Kasal) menjelaskan realitas kejahatan terorganisir transnasional atau TOC di kawasan itu, terutama yang terjadi di dan atau melalui laut.

Untuk wilayah dan bagi Indonesia, ancaman ini sangat nyata. Misalnya pada tahun 2019, dalam laporan TOC Asia Tenggara, UNODC memperkirakan nilai pasar ritel sabu di Asia Tenggara sebesar 25,7 miliar dolar per tahun. Bisnis yang menguntungkan ini telah menjadikan wilayah ini pasar utama tidak hanya sabu tetapi juga zat ilegal lainnya.

Mengelola tantangan dan ancaman keamanan maritim memerlukan kerja sama di tingkat nasional, regional, dan internasional. Laksamana Angkasa telah menjelaskan dengan sangat jelas peran TNI AL dalam mengelola ancaman TOC serta kerjasama dan inisiatif yang ada.

Peran angkatan laut regional dalam mengelola masalah keamanan maritim kembali digarisbawahi oleh Dr. Rahman saat ia memberikan gambaran menyeluruh tentang peran angkatan laut dalam merespon bencana, baik alam maupun buatan manusia. Pentingnya angkatan laut di HADR bukanlah sebuah pertanyaan; Saya yakin kita semua memahami pentingnya angkatan laut dari organisasi, kapabilitas dan platform mereka, dan terutama dari manfaat yang diperoleh negara dan kawasan dari kerja sama angkatan laut regional dalam masalah ini.

Seberapa serius angkatan laut dalam tanggap bencana? Sangat serius. Setidaknya saya bisa memberikan contoh dari TNI AL. Selama menjadi Panglima TNI, kami menyelenggarakan Latihan Multilateral Naval Komodo yang pertama pada tahun 2014 yang berfokus pada kegiatan dan latihan terkait HADR.

Yang menarik, bukan hanya latihan angkatan laut multilateral pertama yang pernah diselenggarakan Indonesia, tetapi juga mencakup tidak hanya angkatan laut Asia Tenggara, tetapi juga negara-negara besar di kawasan Indo-Pasifik. Itu bahkan sebelum ASEAN Maritime Naval Exercise atau AMNEX pertama kali pada 2017. Latihan Komodo terus menjadi agenda penting bagi TNI AL maupun angkatan laut regional.

Namun saya sependapat dengan Dr. Rahman bahwa angkatan laut masih memiliki banyak pekerjaan rumah terkait kerjasama angkatan laut di bidang HADR.

Saya ingin menyoroti interoperabilitas dan daya serang karena bukan rahasia lagi bahwa angkatan laut di wilayah ini tidak setara dalam hal kapasitas, kapabilitas, platform, dan postur.

Hal ini disebabkan angkatan laut yang dikembangkan sejalan dengan kepentingan dan kemampuan nasional negara dalam mengembangkan angkatan laut. Itulah mengapa pelatihan, latihan dan pertukaran informasi sangat penting untuk setidaknya mendorong pencapaian kemampuan bersama di kawasan.

Mengenai implikasi pandemi Covid-19 bagi angkatan laut, Dr. Rahman telah menyampaikan hal-hal yang sangat penting dan saya dengan senang hati menyampaikan bahwa angkatan laut, termasuk TNI AL, telah memulainya. Contoh yang baik adalah dalam webinar terbaru yang diselenggarakan oleh IKAHAN, Royal Australian Navy berbagi pengalamannya dalam menangani pandemi selama operasi multilateral di laut untuk jangka waktu tidak hanya dengan TNI AL tetapi juga dengan mahasiswa dan akademisi Penasun.

Sebagai mantan Komandan tidak hanya kapal perang tetapi juga pangkalan angkatan laut dan armadanya, memastikan keselamatan dan kesehatan para pelaut kami adalah yang terpenting.

Tanpa pelaut yang sehat tidak banyak yang bisa kami lakukan. Saya membagikan komentar Dr. Rahman bahwa kita harus memiliki protokol pandemi, baik untuk operasi angkatan laut sendiri maupun saat melakukan latihan dan operasi dengan sesama angkatan laut regional.

Dari kedua pembicara ini kami dapat mengidentifikasi pentingnya dua elemen terkait angkatan laut dan masalah keamanan laut: berbagi informasi dan kerja sama. Ya, kami telah melakukan keduanya melalui mekanisme, fasilitas, kesepakatan, dan kerangka kerja yang ada untuk mereka.

Namun, seperti yang dijelaskan oleh dua pembicara pertama, banyak hal yang harus kita lakukan dan ikuti. Pelaku TOC semakin pintar, canggih dengan pemanfaatan media sosial dan teknologi informasi. Seringkali para penegak hukum tertinggal dalam mengejar teknologi baru sebagai sarana tindak pidana, misalnya. Jadi, kita perlu meningkatkan standar.

Berbicara tentang berbagi informasi, Dr. Jayakumar berbicara tentang perang informasi, menjelaskan dari bagaimana membingkai disinformasi dan berita palsu hingga bagaimana negara-negara di dunia mempersiapkan diri untuk perang dunia maya dan informasi.

Yang jelas, serbuan informasi ke ruang pribadi kita berkat pesatnya perkembangan teknologi informasi telah melahirkan kenyataan pahit bahwa kita tidak siap. Saya membagikan komentar Dr. Jayakumar tentang pentingnya berpikir kritis dalam masyarakat kita untuk menemukan apa yang palsu dan apa yang fakta. Pemeriksaan fakta sangat penting dan perangkat yang selalu kami bawa, ponsel, menyediakan sarana untuk melakukan hal seperti itu.

Saya percaya penting bagi negara-negara untuk berbagi pengalaman dan praktik terbaik mereka dalam menghadapi perang informasi, disinformasi, dan berita palsu karena ini masih merupakan masalah yang relatif baru bagi kami.

Namun, saya ingin menambahkan bahwa implikasi serangan dunia maya dan berita palsu akan memiliki dampak yang menghancurkan di domain maritim. Serangan cyber dapat dengan mudah terjadi di pelabuhan internasional dengan implikasi ekonomi dan logistik yang signifikan karena sistem pelabuhan menjadi lebih bergantung pada digital dan domain jaringan untuk efektivitas.

Pelabuhan Antwerp diserang dunia maya selama dua tahun sejak pertengahan 2011, memungkinkan pengedar narkoba menyembunyikan obat-obatan terlarang mereka di antara kargo resmi.

Maersk diserang oleh malware pada tahun 2017, yang menghentikan operasi perusahaan di banyak pelabuhan secara global, termasuk Los Angeles, Auckland, dan Mumbai.

Sebelum mengakhiri komentar saya, saya ingin menggarisbawahi secara singkat bahwa wilayah maritim regional kita juga tertantang oleh persaingan antara Amerika Serikat dan China, yang terlihat sangat jelas di Laut China Selatan.

Konflik terbuka antara kedua negara akan menjadi peristiwa yang paling tidak diinginkan terjadi di perairan kita, tidak hanya oleh negara kawasan tetapi juga oleh kedua saingan. Meski demikian, kemungkinan bentrokan antar badan keamanan laut, angkatan laut atau penjaga pantai, semakin besar seiring berjalannya waktu.

Karenanya, kembali ke tema seminar hari ini, pentingnya kerjasama, saya yakin sudah saatnya kita menjadi lebih realistis tentang realitas, mencari cara konkrit bagaimana kita, terutama negara-negara Asia Tenggara, akan menghadapi persaingan di masa depan. Kebangkitan China dan kemungkinan dominasi terlihat jelas, sementara pengaruh Amerika tetap penting di wilayah di mana keseimbangan kekuatan sangat penting untuk perdamaian dan kemakmuran.

Domain maritim adalah salah satu teater perebutan pengaruh mereka. Memperkuat kerja sama maritim yang ada dan memperdalam komunikasi dan berbagi informasi kita mungkin menjadi beberapa cara untuk menghadapi tantangan tersebut. Terima kasih**

About the Author

- Akun ini merupakan akun milik tim redaksi MaritimNews.com dan dikelola oleh tim. akun twitter @MaritimNewsCom

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

alterntif text
alterntif text
alterntif text
Connect with us on social networks
Recommend on Google
WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com